Tokui na koto yori mo suki na koto ga ii

Category Archives: Thoughts

Waktu hamil Yahya, sempet ikut kelas hypnobirth di kelapa gading dengan bayaran yang amat sangat mahal. Tapi manfaatnya baru dirasa belakangan ini, waktu melahirkan Hana juga lebih berasa. Apakah itu?

Iya, komunikasi. Kalo secara logika ya, kayanya aneh aja, ngomong sm perut, ngomong sama badan kita, ngomong sm bayi yang belum bisa ngomong dan blum ngerti juga bahasa kita. Tapi kalo dari sekian kali pengalaman komunikasi ini aku lakukan, beneran lho jadi sugesti yang kuat sampe mereka mau melakukan apa yg kita minta.

Waktu ikut kelas hypnobirth, di situ ada ngelatih komunikasi ke badan kita lewat sebuah bandul. Kita pegang rantai bandul itu yang menjuntai ke bawah, dengan jari telunjuk dan jempol saja. Bandul diam. Trus kita ngomong aja gtu sendiri, atau komunikasi sm badan kita untung ngegerakin bandulnya ke kiri atau kanan. Dan berhasil lho.
Nah itu juga yg harusnya dilakuin pas kita lg proses melahirkan, kita harus serileks mungkin dan komunikasi ke badan untuk membuka jalah lahir. Hmm sungguh tidak logis ya..apalagi pas lg sakit bgt kontraksi. Ya terbukti pas aku melahirkan Yahya, aku lupa sm skali ngelakuin komunikasi itu..haha.

Tapi belakangan, setelah bbrp kali akhirnya aku melakukan komunikasi itu, br skrg aku sadar dan percaya, kalo betul terbukti komunikasi ga logis itu bisa menjadi sugesti. Apa aja? Ini listnya:

1. Pas hamil yahya, aku dan suami minta Yahya lahir 39w dan pas hari libur biar keluarga smua ada dan bisa datang melihat. Terbukti lahir 39w hari rabu siang, besoknya kamis itu tanggal merah.
2. Pas lagi nyusuin, aku bilang, nanti klo gusi Yahya gatel itu berarti mau tumbuh gigi, jangan gigit susu umaya ya. Terbukti sampe 2 tahun full asi dan ga gigit.
3. Pas lagi nyusuin Yahya, dan hamil Hana, aku bilang ke Yahya nanti umur 2 tahun Yahya selesai nyusu sm umaya ya, nanti minum susu di gelas, susu umayanya gantian kasih ke dede (hana) ya. Terbukti menjelang 2 tahun ga pernal rewel minta nyusu lagi, cuma pas mau tidur nyusunya dan pas 2 tahun berhenti nyusu tanpa drama sm skali.
4. Pas hamil Hana, minta dia lahir 38 atau 39w dan lahirnya jangan lama2, pembukaannya cepet. Hana menjawab lewat feeling kuat bakal ktuban duluan. Terbukti ktuban rembes duluan di minggu 38 akhir menjelang 39, pembukaan cepet dari 2 ke 3 trus ke 5 trus ke 8 langsung 10, hanya 4jam ksakitan di Rs, lahir deh Hana.
5. Pas melahirkan Hana, ngomong sm Hana ayo sama2 kita buka jalan lahir ya, tiap ada rasa sakit itu berarti jalan lahir semakin terbuka buat Hana keluar. Ini paling susah karena sambil ngerasain sakit kontraksi yang amat sangat ya, tp ttp fokus sm kata2 itu tadi. Dan bener cepet pembukaannya nambah.
6. Pas nyusuin Hana menjelang mpasi, ngomong ke dia kalo nanti 6 bulan mulai makan, makanya yg lahap ya, mau makan apa aja yg umaya kasih/masak. Terbukti Hana doyan makan banget, walaupun ttp ada momen gtm(gerakan tutup mulut) tp ga lama langsung lahap lg.

Ya itu dia kira2 ya sugesti2 nya. Tentu saja ga lepas jg dari doa sm sang Pencipta ya, apapun menjadi mungkin bagi Nya kan, yg ga logis bagi kita, ini jg salah satu kemudahan yg Allah berikan ke kita. Cukup percaya aja.

Waallahualam


Awal mp asi bayi masih belajar makan :) Justru awal mp asi adalah masa kritis belajar makan dengan cara dan pola yang tepat :) Awal mp-asi, sebagian bayi bisa langsung lahap, sebagian bayi justru  melepeh, menyembur, seperti mau muntah, sebagian bayi malah menutup mulut, mengemut atau hanya menjilat saja, menangis karena “belum” bisa makan belum merasa nyaman.

Semua terjadi karena bayi masih belum bisa mengontrol gerakan lidah. Kalau ibu putus asa nganggap itu sebagai gtm atau susah makan, ibu stres, anak ikut stres, tambah menangis, proses belajar makan jadi terhambat, tapi kalau ibunya sabar dan tetep ngedampingin bayi belajar makan ngelatih untuk menerima makanan dari sendok, ibunya tenang, anak pun nyaman dengan suasana makan tidak dalam tekanan atau paksaan “harus habis” atau “harus bisa” makan :)   Memberi mp asi bukan sekedar memasukkan makanan ke dalam mulut, banyak proses pembelajaran di sana :) Ibu belajar cara memberi makan, belajar sabar, belajar kenal karakter anak, anak belajar mengontrol gerakan lidah, belajar tekstur, belajar kenal jam makan dll :)

Tekstur makanan yang dianjurkan sejak awal mpasi adalah semi kental yaitu ketika sendok dibalik makanan tidak langsung tumpah, bukan encer seperti asi ataupun air. Kekentalan menunjukkan semakin banyak nutrisi. Caranya bukan kita yang menuangkan makanan ke mulut bayi, tapi rangsang dan dampingi bayi untuk mengambil makanannya dari sendok dengan lidahnya, berikan sedikit demi sedikit. Letakkan sendok di ujung bibir, atau di bawah bibir. Perhatikan juga jadwal makannya, makan yang baik saat mood bayi masih bagus, tidak mengantuk, tidak langsung makan setelah bangun tidur. Susui bayi sebentar sebelum makan, asi akan membantu mengaktifkan enzim pencernaannya :)

Bayi bukan robot yang langsung bisa makan, 6 bulan pertama kehidupannya ia cuma bisa menyusu. Keterampilan lidah untuk makan berbeda dengan keterampilan lidah untuk menyusu. Keberhasilan anak di masa tumbuh kembangnya tergantung stimulasi yang diberikan dan kesabaran juga ketelatenan orang tua yang mendampinginya, perjalanan masih panjang, bukan hanya masa pemberian mp asi, pantang bagi seorang ibu untuk tidak semangat dan mudah menyerah :)

Sumber:
Facebook Group: Homemade Healthy Baby Food


Dear Ayah Bunda,

Jangan pernah katakan atau tanyakan hal-hal ini pada para ibu rumah tangga. Kenapa? Karena inilah jawaban kami.

1. “Apa yang kamu kerjakan seharian di rumah?”

Baca lebih lanjut


Hari kelahiran ku (30nov):
“Mama dulu pas hamil Rahma ngidamnya susah muntah-muntah melulu sampai kurus, engga mau makan, semuanya enek bikin mual. Papa suka beliin Mama baju daster. Untuk cek-up, Mama selalu pilih dokter spesialis dan harus papa yang nemanin.
Waktu itu Mama masih kerja di BRI, rumahnya di cawang, bareng adik papa dan ponakannya, dua-duanya wanita.
Di rumah banyak buah, jadi mama sering makan buah2an, kalau malam mama jalan2 sama papa gandengan tangan trus makan kerang..
Hamil 8 bulan, Mama engga kuat lagi kerja, akhirnya papa tanda tangan untuk berhenti kerja dari BRI.
Hamil 9 bulan, tiba2 kok rok Mama basah rupanya ketubannya pecah. Langsung ke Rs Budi kemuliaan di tanah abang lima. Dokter periksa, katanya harus dioperasi karena bayinya masih sungsang, kaki di bawah kepala di atas, papa pun tanda tangan untuk setuju operasi.
Pasien sebelah mama di kamar ngasih telur ayam kampung, dia suruh mama telan. Mama lakukan eh mama jadi kuat lalu diajarin juga tarik napas dan buang pelan2, belum pengalaman ya, astagfirullah sakit banget, mama jerit2. Mama ngeden eh keluar tuh bayinya normal kepala duluan. Ngga jadi operasi. Rupanya pas mama ngeden Rahma  muter cari jalan lalu keluar deh. Mama dan Rahma kerja sama deh. Yang nolong banyak, baik dan ngasih semangat eh Rahma keluar cantik banget merah jambu jari tangannya lentik, beratnya 3,4kg alhamdulillah.
Rahma pintar langsung bisa nyusu, tapi sayang ngga bisa sampai 2 tahun karena mama langsung hamil lg beberapa bulan kemudian. Mama saat itu belum ngerti soal asi perah, jadi Rahma dikasih susu formula. Tapi selama asi, Mama banyak makannya dan Rahma juga kuat nyusunya. Badannya bulet gemuk dan sehat. Papa juga suka bantu cuci popok dan baju Rahma bayi. Mama papa membesarkan Rahma sampai akhirnya bertemu dengan jodohnya, alhamdulillah, sampai sekarang pun tetap mendoakan..  :)”


Sesungguhnya ketika kita sudah berkomitmen untuk menikah/berumahtangga siap lahir &batin, adalah siap berjuang untuk selalu sehat (terutama wanita).

Mulai dari mempersiapkan diri untuk hamil, menyusui, mendidik, membesarkan anak, hingga kemudian hamil lagi…harus selalu sehat.

Misalkan saja, soal infeksi virus yang dapat ditularkan binatang. Kehamilan sekarang mungkin tidak akan langsung terganggu walau kita dekat dengan binatang tersebut.

Namun di waktu yang akan datang, si virus beresiko infeksi untuk kehamilan selanjutnya. Apalagi kalau daya tahan tubuh si bunda menurun alias kurang sehat.

Itu berarti, selama kita masih mau hamil dan punya keturunan (yang sehat), selama itu juga kita harus menjaga jarak bahkan menghindar dari si binatang tadi.

Itu hanya salah satu contoh. Virus/penyakit apapun juga sebenarnya rentan terkena pada ibu hamil apalagi kalau yang kurang sehat. Hal ini pun berlaku juga untuk laki2.

Wanita lebih berat dalam berjuang untuk selalu selalu sehat.namun laki2 pun punya porsi berat yang berbeda ketika sudah berkomitmen untuk berumahtangga.

Perjuangan berat wanita yang hamil; nyeri pundak punggung pinggang paha perut, sesak nafas, dsbnya selama 9 bulan, sampai begitu sakitnya melahirkan anak ke dunia…. Tidak selesai sampai di situ saja. Perjalan masih panjang untuk selalu sehat.

Dan semua jerih payah itu tentu ada hasilnya, sudah dijanjikan oleh Allah yang Maha Adil. Satu titik pun tidak ada yang sia2. Kita hanya perlu menikmati setiap prosesnya.

Diiringi dengan doa, jalani setiap detiknya dengan selalu sehat dan semangat.

Karena yakinlah, Allah sudah mengatur sedemikian rupa setiap jalan hidup kita. Yang terbaik.