Tokui na koto yori mo suki na koto ga ii

Category Archives: Pieces of Me

​Ketika seorang insan memilih untuk belajar menjadi baik, maka secara tidak langsung dia akan menemui masa kehilangan.

Kehilangan akan kesenangan yang pernah membuatnya lalai.

Kehilangan orang-orang yang (mungkin) telah membuatnya menjauh dari Sang…

Ketika seorang insan memilih untuk belajar menjadi baik, maka secara tidak langsung dia akan menemui masa kehilangan.

Kehilangan akan kesenangan yang pernah membuatnya lalai.

Kehilangan orang-orang yang (mungkin) telah membuatnya menjauh dari Sang Pencipta.

Kehilangan masa mudanya begitu saja.

Dan, kehilangan hal lain yang telah dia capai selama masa kegelapannya.
Ketahuilah, bahwa kehilangan hal tersebut bukan akhir dari segalanya.

Justru, kehilangan hal tersebut adalah awal dari lembaran hijrah yang sedang kamu tulis.

Kehilangan akan harta? Bukankah Allah Maha Kaya?? Dengan segala Kekayaan-Nya yang Maha Luas?
Kemudian, bukankah Allah sudah menjamin rezeki di Sholat Dhuha, serta kebaikan yang lebih baik dari pada dunia dan seisinya pada sholat dua rakaat sebelum shubuh?
Kehilangan teman? Saat itu Allah sedang menunjukkan kepadamu, siapa temanmu yang sebenar-benarnya. Teman yang akan menuntunmu menjadi pribadi yang lebih baik lagi, dan menuntunmu hingga Surga.
Ketika merasa kehilangan, maka kembalilah kepada Allah, lantas kepada siapa lagi kalau bukan Sang Rahman? :)

.

.

Semoga bermanfaat 😊 📝 @wlanknk

@betyal_4

#kartunmuslimah

********************

Ini bener banget kejadian… 

Dulu itu ngefans berat sama band rock LP, BritneySpears, HarryPotter dan masih banyak lagi yang tiap ngeliat gambarnya bikin teriak histeris, bisa dibilang tergila2. Tapi syukurnya dulu ngga terlalu terjerumus sama lingkungan teman yang buruk, masih sadar dan ingat solat 5 waktu. Tapi lambat laun makin hilang itu smua, apalagi setelah menikah dan alhamdulillah suaminya juga InsyaaAllah soleh, jadi makin ‘menjauh’ secara sadar dari itu smua. Memang berasa banget, jadi makin berkurang pergaulan kumpul sama teman2. Tapi di sisi lain ya jadi lebih terjaga ya, blum ada sisi suka ngegosipin yang jelek2 huahahaa..  Tapi mungkin harus disempurnakan lagi, pergaulannya ke pengajian2. Dulu sempat sesekali kaya hadir di ceramah ustad Felix, trus ustad Bendri, itu pulangnya berasa lho semangat islamnya. Tapi karena ngga dirutinin, dan blum ktemu teman juga, jadi blum berkembang2 nih.. Hehe bener2 jadi ibu rumahan. 

Ya semuanya butuh proses belajar ya. Semoga kita jadi pribadi yang lebih baik lagi.. 

Iklan

Hari kelahiran ku (30nov):
“Mama dulu pas hamil Rahma ngidamnya susah muntah-muntah melulu sampai kurus, engga mau makan, semuanya enek bikin mual. Papa suka beliin Mama baju daster. Untuk cek-up, Mama selalu pilih dokter spesialis dan harus papa yang nemanin.
Waktu itu Mama masih kerja di BRI, rumahnya di cawang, bareng adik papa dan ponakannya, dua-duanya wanita.
Di rumah banyak buah, jadi mama sering makan buah2an, kalau malam mama jalan2 sama papa gandengan tangan trus makan kerang..
Hamil 8 bulan, Mama engga kuat lagi kerja, akhirnya papa tanda tangan untuk berhenti kerja dari BRI.
Hamil 9 bulan, tiba2 kok rok Mama basah rupanya ketubannya pecah. Langsung ke Rs Budi kemuliaan di tanah abang lima. Dokter periksa, katanya harus dioperasi karena bayinya masih sungsang, kaki di bawah kepala di atas, papa pun tanda tangan untuk setuju operasi.
Pasien sebelah mama di kamar ngasih telur ayam kampung, dia suruh mama telan. Mama lakukan eh mama jadi kuat lalu diajarin juga tarik napas dan buang pelan2, belum pengalaman ya, astagfirullah sakit banget, mama jerit2. Mama ngeden eh keluar tuh bayinya normal kepala duluan. Ngga jadi operasi. Rupanya pas mama ngeden Rahma  muter cari jalan lalu keluar deh. Mama dan Rahma kerja sama deh. Yang nolong banyak, baik dan ngasih semangat eh Rahma keluar cantik banget merah jambu jari tangannya lentik, beratnya 3,4kg alhamdulillah.
Rahma pintar langsung bisa nyusu, tapi sayang ngga bisa sampai 2 tahun karena mama langsung hamil lg beberapa bulan kemudian. Mama saat itu belum ngerti soal asi perah, jadi Rahma dikasih susu formula. Tapi selama asi, Mama banyak makannya dan Rahma juga kuat nyusunya. Badannya bulet gemuk dan sehat. Papa juga suka bantu cuci popok dan baju Rahma bayi. Mama papa membesarkan Rahma sampai akhirnya bertemu dengan jodohnya, alhamdulillah, sampai sekarang pun tetap mendoakan..  :)”


2011 – Tinggal berdua di perumahan daerah Bintaro, lebaran bareng keluarga ku, nginep di daerah puncak

2012 – Masih di Bintaro, lebaran kali ini nginep di villa lembang bersama keluarga ku

2013 – Yahya sudah lahir, ikut solat ied di lapangan Aldiron, Pancoran. Tinggal udah di Kalibata/Ayub bersama keluarga suami. Lebaran nginep di puncak bersama keluarga suami dan keluarga ku

2014 – Masih solat ied di Aldiron bersama keluarga suami, lebarannya ga kemana2

2015 – Hana lahir. Solat ied di lapangan kejaksaan, Ragunan. Lebaran nginep ke Bandung bersama keluarga suami.


Yey little diary bagian kedua nih, apa maksudnya ya?? :D
Iyaa, alhamdulillah skrg aku lg mengandung calon adiknya Yahya nih, skrg udah masuk 24 minggu atau 6 bulan, in shaa Allah HPL (hari perkiraan lahir) nya bulan Juli 2015 ;)

Berikut crita2 singkat dr tiap minggu kehamilanku

Baca lebih lanjut


Alhamdulillah, luar biasa….. Allahu akbar!
Telah lahir putra pertama kami;
Junichi Yahya Alhudzaifi
8 mei 2013 Pkl. 13:43 WIB Berat 3,7 kg Panjang 51 cm
Proses melahirkan normal Di RSIA Jakarta Islamic Hospital

http://twitpic.com/cqq991

Akhirnyaaa datang juga.
Si dede lahir 1 minggu lebih cepat dr perkiraan 15 mei
FYI, 2 minggu sblumnya, aku sdh pembukaan 1 tp blum ada kontraksi teratur
Yuuk kita simak kronologisnya;

Baca lebih lanjut