Tokui na koto yori mo suki na koto ga ii

Category Archives: Pieces of Me

Hari kelahiran ku (30nov):
“Mama dulu pas hamil Rahma ngidamnya susah muntah-muntah melulu sampai kurus, engga mau makan, semuanya enek bikin mual. Papa suka beliin Mama baju daster. Untuk cek-up, Mama selalu pilih dokter spesialis dan harus papa yang nemanin.
Waktu itu Mama masih kerja di BRI, rumahnya di cawang, bareng adik papa dan ponakannya, dua-duanya wanita.
Di rumah banyak buah, jadi mama sering makan buah2an, kalau malam mama jalan2 sama papa gandengan tangan trus makan kerang..
Hamil 8 bulan, Mama engga kuat lagi kerja, akhirnya papa tanda tangan untuk berhenti kerja dari BRI.
Hamil 9 bulan, tiba2 kok rok Mama basah rupanya ketubannya pecah. Langsung ke Rs Budi kemuliaan di tanah abang lima. Dokter periksa, katanya harus dioperasi karena bayinya masih sungsang, kaki di bawah kepala di atas, papa pun tanda tangan untuk setuju operasi.
Pasien sebelah mama di kamar ngasih telur ayam kampung, dia suruh mama telan. Mama lakukan eh mama jadi kuat lalu diajarin juga tarik napas dan buang pelan2, belum pengalaman ya, astagfirullah sakit banget, mama jerit2. Mama ngeden eh keluar tuh bayinya normal kepala duluan. Ngga jadi operasi. Rupanya pas mama ngeden Rahma  muter cari jalan lalu keluar deh. Mama dan Rahma kerja sama deh. Yang nolong banyak, baik dan ngasih semangat eh Rahma keluar cantik banget merah jambu jari tangannya lentik, beratnya 3,4kg alhamdulillah.
Rahma pintar langsung bisa nyusu, tapi sayang ngga bisa sampai 2 tahun karena mama langsung hamil lg beberapa bulan kemudian. Mama saat itu belum ngerti soal asi perah, jadi Rahma dikasih susu formula. Tapi selama asi, Mama banyak makannya dan Rahma juga kuat nyusunya. Badannya bulet gemuk dan sehat. Papa juga suka bantu cuci popok dan baju Rahma bayi. Mama papa membesarkan Rahma sampai akhirnya bertemu dengan jodohnya, alhamdulillah, sampai sekarang pun tetap mendoakan..  :)”


2011 – Tinggal berdua di perumahan daerah Bintaro, lebaran bareng keluarga ku, nginep di daerah puncak

2012 – Masih di Bintaro, lebaran kali ini nginep di villa lembang bersama keluarga ku

2013 – Yahya sudah lahir, ikut solat ied di lapangan Aldiron, Pancoran. Tinggal udah di Kalibata/Ayub bersama keluarga suami. Lebaran nginep di puncak bersama keluarga suami dan keluarga ku

2014 – Masih solat ied di Aldiron bersama keluarga suami, lebarannya ga kemana2

2015 – Hana lahir. Solat ied di lapangan kejaksaan, Ragunan. Lebaran nginep ke Bandung bersama keluarga suami.


Yey little diary bagian kedua nih, apa maksudnya ya?? :D
Iyaa, alhamdulillah skrg aku lg mengandung calon adiknya Yahya nih, skrg udah masuk 24 minggu atau 6 bulan, in shaa Allah HPL (hari perkiraan lahir) nya bulan Juli 2015 ;)

Berikut crita2 singkat dr tiap minggu kehamilanku

Baca lebih lanjut


Alhamdulillah, luar biasa….. Allahu akbar!
Telah lahir putra pertama kami;
Junichi Yahya Alhudzaifi
8 mei 2013 Pkl. 13:43 WIB Berat 3,7 kg Panjang 51 cm
Proses melahirkan normal Di RSIA Jakarta Islamic Hospital

http://twitpic.com/cqq991

Akhirnyaaa datang juga.
Si dede lahir 1 minggu lebih cepat dr perkiraan 15 mei
FYI, 2 minggu sblumnya, aku sdh pembukaan 1 tp blum ada kontraksi teratur
Yuuk kita simak kronologisnya;

Baca lebih lanjut


Menjalani kehamilan di minggu ke-38 ini adalah waktunya menunggu tanpa siapapun yang tahu pasti kapan waktu tepatnya.
Dag dig dug. Hanya si janin dan Allah yg tahu.

Terakhir kemarin kontrol di Jakarta Islamic Hospital dengan dsog Prita. Alhamdulillah, si janin tumbuh dengan sehat dan normal. Namun berat badannya telah naik banyak! Hahahaa.. Dari 2,9 kg menjadi 3,4 kg. Agak kaget juga, krn berharap bisa melahirkan mudah dengan berat maksimal 3 kg, ini malah jadi lebiiihh!
Tapi gapapa kok sayang -elus2 perut ;) yang penting kamu dan mama sehat ya, nanti kita kerjasama ya pas hari H.

Di minggu2 sebelumnya, yaitu minggu ke-36 dan 37, ini perut makin berasa beraaaaat aja. Entah karena badan ini semakin lelah atau memang si janin makin berat. Ya ternyata si janin makin berat hehe. Mengira semakin lelah, karena di minggu ini aku malah jadi cepet capek dan malas jalan pagi lagi. Karena tiap malem bolak-balik bangun pipis ke kamar mandi, tidur pun jadi berasa kurang. Ditambah selangkangan yang makin sakit, kontraksi palsu, dan gerakan si janin yang semakin kuat menyundul2 ke arah bawah, lumayan ngilu juga rasanya.
Segala ketakutan dan was2 pun mulai bersliweran di pikiran. Hari H semakin dekat.
Beberapa hari sempat mual2 tiap sore, kaya lagi hamil muda aja ya. Jadi ngidam makan mie ayam trus.
Waktu kontrol di minggu 36, was2 juga karena mau dicek panggul. Ternyata memang sakiiiit hahahaa. Tapi dsog bilang, udah pembukaan 1 dan kepala janinnya udah bs kesentuh tapi masih belum masuk banget ke panggul.

Minggu ke-38 ini, alhamdulillah dsog bilang kepalanya udah terkunci di panggul. Tapi posisinya lagi tengkurep, jadi ga bisa liat jenis kelaminnya. Dan emang berasa banget ini, di perut bagian bawah berasa ada yang menonjol kuat. Pipis pun semakin sering.
Dilarang makan yang manis2, lemak, gorengan, teh manis, kyaaaa….
Sundulannya makin berbentuk dan bisa dipegang, haha, entah itu tumitnya kah atau siku tangannya kah.

Sebelumnya komunikasi sama janin, agar dia lahir di minggu 37 atau 38. Tapi ketika tiba di minggu 37, tiap aku ngerasain kontraksi palsu, aku langsung was2 dan berpikir; haa apakah ini sudah tiba waktunya, yang ga akan bisa ditunda2 dulu. Aku pun senang bercampur takut. Tapi hingga sekarang masuk minggu 38, si janin masih aktif banget dan betah di dalem. Mungkin juga dia ingin menenangkan aku dulu hingga aku benar2 siap dan ikhlas menyambut kelahirannya :’)

Ya, mulai sekarang pun, aku sudah membulatkan tekad. Siap kapan saja kamu mau lahir, sayang.. Aku menunggumu.