Hari kelahiran ku (30nov):
“Mama dulu pas hamil Rahma ngidamnya susah muntah-muntah melulu sampai kurus, engga mau makan, semuanya enek bikin mual. Papa suka beliin Mama baju daster. Untuk cek-up, Mama selalu pilih dokter spesialis dan harus papa yang nemanin.
Waktu itu Mama masih kerja di BRI, rumahnya di cawang, bareng adik papa dan ponakannya, dua-duanya wanita.
Di rumah banyak buah, jadi mama sering makan buah2an, kalau malam mama jalan2 sama papa gandengan tangan trus makan kerang..
Hamil 8 bulan, Mama engga kuat lagi kerja, akhirnya papa tanda tangan untuk berhenti kerja dari BRI.
Hamil 9 bulan, tiba2 kok rok Mama basah rupanya ketubannya pecah. Langsung ke Rs Budi kemuliaan di tanah abang lima. Dokter periksa, katanya harus dioperasi karena bayinya masih sungsang, kaki di bawah kepala di atas, papa pun tanda tangan untuk setuju operasi.
Pasien sebelah mama di kamar ngasih telur ayam kampung, dia suruh mama telan. Mama lakukan eh mama jadi kuat lalu diajarin juga tarik napas dan buang pelan2, belum pengalaman ya, astagfirullah sakit banget, mama jerit2. Mama ngeden eh keluar tuh bayinya normal kepala duluan. Ngga jadi operasi. Rupanya pas mama ngeden Rahma  muter cari jalan lalu keluar deh. Mama dan Rahma kerja sama deh. Yang nolong banyak, baik dan ngasih semangat eh Rahma keluar cantik banget merah jambu jari tangannya lentik, beratnya 3,4kg alhamdulillah.
Rahma pintar langsung bisa nyusu, tapi sayang ngga bisa sampai 2 tahun karena mama langsung hamil lg beberapa bulan kemudian. Mama saat itu belum ngerti soal asi perah, jadi Rahma dikasih susu formula. Tapi selama asi, Mama banyak makannya dan Rahma juga kuat nyusunya. Badannya bulet gemuk dan sehat. Papa juga suka bantu cuci popok dan baju Rahma bayi. Mama papa membesarkan Rahma sampai akhirnya bertemu dengan jodohnya, alhamdulillah, sampai sekarang pun tetap mendoakan..  :)”

Iklan