Menjalani kehamilan di minggu ke-38 ini adalah waktunya menunggu tanpa siapapun yang tahu pasti kapan waktu tepatnya.
Dag dig dug. Hanya si janin dan Allah yg tahu.

Terakhir kemarin kontrol di Jakarta Islamic Hospital dengan dsog Prita. Alhamdulillah, si janin tumbuh dengan sehat dan normal. Namun berat badannya telah naik banyak! Hahahaa.. Dari 2,9 kg menjadi 3,4 kg. Agak kaget juga, krn berharap bisa melahirkan mudah dengan berat maksimal 3 kg, ini malah jadi lebiiihh!
Tapi gapapa kok sayang -elus2 perut ;) yang penting kamu dan mama sehat ya, nanti kita kerjasama ya pas hari H.

Di minggu2 sebelumnya, yaitu minggu ke-36 dan 37, ini perut makin berasa beraaaaat aja. Entah karena badan ini semakin lelah atau memang si janin makin berat. Ya ternyata si janin makin berat hehe. Mengira semakin lelah, karena di minggu ini aku malah jadi cepet capek dan malas jalan pagi lagi. Karena tiap malem bolak-balik bangun pipis ke kamar mandi, tidur pun jadi berasa kurang. Ditambah selangkangan yang makin sakit, kontraksi palsu, dan gerakan si janin yang semakin kuat menyundul2 ke arah bawah, lumayan ngilu juga rasanya.
Segala ketakutan dan was2 pun mulai bersliweran di pikiran. Hari H semakin dekat.
Beberapa hari sempat mual2 tiap sore, kaya lagi hamil muda aja ya. Jadi ngidam makan mie ayam trus.
Waktu kontrol di minggu 36, was2 juga karena mau dicek panggul. Ternyata memang sakiiiit hahahaa. Tapi dsog bilang, udah pembukaan 1 dan kepala janinnya udah bs kesentuh tapi masih belum masuk banget ke panggul.

Minggu ke-38 ini, alhamdulillah dsog bilang kepalanya udah terkunci di panggul. Tapi posisinya lagi tengkurep, jadi ga bisa liat jenis kelaminnya. Dan emang berasa banget ini, di perut bagian bawah berasa ada yang menonjol kuat. Pipis pun semakin sering.
Dilarang makan yang manis2, lemak, gorengan, teh manis, kyaaaa….
Sundulannya makin berbentuk dan bisa dipegang, haha, entah itu tumitnya kah atau siku tangannya kah.

Sebelumnya komunikasi sama janin, agar dia lahir di minggu 37 atau 38. Tapi ketika tiba di minggu 37, tiap aku ngerasain kontraksi palsu, aku langsung was2 dan berpikir; haa apakah ini sudah tiba waktunya, yang ga akan bisa ditunda2 dulu. Aku pun senang bercampur takut. Tapi hingga sekarang masuk minggu 38, si janin masih aktif banget dan betah di dalem. Mungkin juga dia ingin menenangkan aku dulu hingga aku benar2 siap dan ikhlas menyambut kelahirannya :’)

Ya, mulai sekarang pun, aku sudah membulatkan tekad. Siap kapan saja kamu mau lahir, sayang.. Aku menunggumu.

Iklan